Saturday, June 21, 2014

Amazing Asnawi

Mencapai Gua Asnawi di lereng Gunung Sepintiang, Kab. Lahat, membutuhkan perjuangan tersendiri. Bagaimana tidak, jalan menuju gua ini terjal dan licin. Ditambah beban perbekalan di punggung, perjalanan itu sangat melelahkan. Tetapi setelah memasuki pintu masuk gua yang dulunya dibuat pagar itu, semua rasa lelah itu sirna. Baru berjalan beberapa meter, beberapa ekor Stennaselus nampak tenang di sebuah genangan air. Itu pertama kalinya saya menyaksikan jenis udang gua dari kelompok Isopoda itu di habitat alaminya.

Stennaselus dari Gua Asnawi. (Dok. Sidiq Harjanto)

Semakin masuk ke dalam, udang itu semakin banyak. Sangat banyak untuk ukuran stigobion (sebutan untuk biota air khas gua). Sebuah aliran sungai kecil itu dipenuhi udang buta yang tubuhnya berwarna merah muda itu. Saya harus melangkah pelan sekali, menghindari agar tidak menginjak salah satu di antara mereka. Air sungai itu sangat jernih. Tdak ada sampah, bahkan endapan lumpurnya juga sangat sedikit. Mungkin karena vegetasi di sekitar gua ini masih relatif terjaga.

Lorong yang kami telusuri mungkin sekitar 500 meter. Entah, saya terlalu exited dengan temuan-temuan di gua itu, sampai tidak terlalu memperhatikan seberapa jauh kami melangkah. Ini tidak safe sih... Di ujung perjalanan, tim saya menjumpai lorong vertikal kurang lebih 20 meter. Di bawah sana terdengar gemuruh air yang menandakan ada sungai yang lebih besar. Penelusuran dihentikan, karena waktu sudah tidak memungkinkan.


No comments:

Post a Comment